Bertualang Bersama Roda Empat

Habis keramas, biar besok keliatan cantik di depan angkatan 2011 sama TPB 2012 *naoonnn*

 

Saya kalau nyetir suka sambil ngelamun. Bukan dalam artian saya nggak merhatiin samping kiri kanan depan belakang sampai nabrak-nabrak. Tapi dalam artian, suka nggak mikirin mau ambil jalan yang mana. Kalau hipotesa dari temen saya yang sama-sama suka ngelamun pas nyetir, itu mungkin karena kita udah tau kondisi jalan yang bakal kita lewatin, dan kita udah tau jalan mana yang bisa kita ambil buat menuju suatu tempat.
Hmm, bisa jadi sih. Tapi saya bawa mobil belum ada dua tahun. Mungkin kebanyakan main keliling Kota Bandung.

Pernah baru-baru ini pas pacar diwisuda, saya ke kampus bawa mobil sendiri. Kebiasaan lain saya pas lagi nyetir adalah menyetel lagu-lagu Korea favorit saya sambil nyanyi sepanjang jalan. Maksudnya biar nggak sempat maki-maki orang di jalan. Hehehehe. Nah, kebiasaan lainnya, dari rumah atau dari tempat asal, saya pasti mikirin jalan menuju ke tempat tujuan dan melihat waktunya. Sampai hapal jam-jam jalan ini itu macet. Misalnya, jam 6 kurang seperempat pagi berangkat dari rumah, Bypass pasti kosong, tapi kalau jam 7 baru berangkat, pasti macet buanget dan harus ambil jalur lambat yang walaupun jalur itu padat tapi tetep merayap dibandingin jalur cepat yang macet total. Semacam itulah.

Nah, waktu wisudaan pacar, saya sebenernya berencana ambil jalan ke Buah Batu dibanding ke Kiaracondong. Gara-gara kebiasaan ngelamun, saya malah ambil lajur paling kanan di jalur cepat yang notabene kalo ngantri di sana berarti harus ambil jalan ke Kiaracondong. Baru sadar sesudah sampai perempatan. Bener-bener saat itu saya ngerasa bego banget, dan malah ketawa sendiri di dalem mobil. Mana di sebelah ada mobil patroli pula, hampir pasti dikira gila kali ya. Yasudah takapa.
Akhirnya masalah yang saya ciptakan bisa diatasi dengan ngambil jalan ke Asia Afrika-Braga-Viaduct-Balaikota-BEC-Dago. Dan sampailah dengan selamat masuk kampus, terus dapet parkir di Matematika. Pfffttt… *muternya jauh juga ternyata saya hari itu*

Kelemahan saya saat bawa mobil adalah parkir! Jadi kalau kalian menemukan Nissan March putih yang pakai stiker eyeshadow *buatan papa* warna ijo lagi parkir *biasanya sekitaran Dago lah, lebih spesifik di parkiran ITB* dan parkirnya bener, dalam artian lurus, nggak melewati garis dan cantik, kemungkinannya cuma dua. Kebetulan hari itu saya lagi beruntung karena parkiran sebelumnya kosong jadi bisa bolak balik maju mundur sampe bisa parkir lurus, atau yang markirin si March putih cantik bernama Suzy Miss-A itu adalah pacar saya yang jago banget bawa mobilnya sampe bikin SIM aja lulus tanpa lewat jalur nembak-nembakan itulah. Hahahaha…

I Love You, Epoooo…! *teu nyambung*

 

-sambil nungguin wangsit buat nulis Tesis bab sekian-

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s