Bertualang Bersama Roda Empat

Habis keramas, biar besok keliatan cantik di depan angkatan 2011 sama TPB 2012 *naoonnn*

 

Saya kalau nyetir suka sambil ngelamun. Bukan dalam artian saya nggak merhatiin samping kiri kanan depan belakang sampai nabrak-nabrak. Tapi dalam artian, suka nggak mikirin mau ambil jalan yang mana. Kalau hipotesa dari temen saya yang sama-sama suka ngelamun pas nyetir, itu mungkin karena kita udah tau kondisi jalan yang bakal kita lewatin, dan kita udah tau jalan mana yang bisa kita ambil buat menuju suatu tempat.
Hmm, bisa jadi sih. Tapi saya bawa mobil belum ada dua tahun. Mungkin kebanyakan main keliling Kota Bandung.

Pernah baru-baru ini pas pacar diwisuda, saya ke kampus bawa mobil sendiri. Kebiasaan lain saya pas lagi nyetir adalah menyetel lagu-lagu Korea favorit saya sambil nyanyi sepanjang jalan. Maksudnya biar nggak sempat maki-maki orang di jalan. Hehehehe. Nah, kebiasaan lainnya, dari rumah atau dari tempat asal, saya pasti mikirin jalan menuju ke tempat tujuan dan melihat waktunya. Sampai hapal jam-jam jalan ini itu macet. Misalnya, jam 6 kurang seperempat pagi berangkat dari rumah, Bypass pasti kosong, tapi kalau jam 7 baru berangkat, pasti macet buanget dan harus ambil jalur lambat yang walaupun jalur itu padat tapi tetep merayap dibandingin jalur cepat yang macet total. Semacam itulah.

Nah, waktu wisudaan pacar, saya sebenernya berencana ambil jalan ke Buah Batu dibanding ke Kiaracondong. Gara-gara kebiasaan ngelamun, saya malah ambil lajur paling kanan di jalur cepat yang notabene kalo ngantri di sana berarti harus ambil jalan ke Kiaracondong. Baru sadar sesudah sampai perempatan. Bener-bener saat itu saya ngerasa bego banget, dan malah ketawa sendiri di dalem mobil. Mana di sebelah ada mobil patroli pula, hampir pasti dikira gila kali ya. Yasudah takapa.
Akhirnya masalah yang saya ciptakan bisa diatasi dengan ngambil jalan ke Asia Afrika-Braga-Viaduct-Balaikota-BEC-Dago. Dan sampailah dengan selamat masuk kampus, terus dapet parkir di Matematika. Pfffttt… *muternya jauh juga ternyata saya hari itu*

Kelemahan saya saat bawa mobil adalah parkir! Jadi kalau kalian menemukan Nissan March putih yang pakai stiker eyeshadow *buatan papa* warna ijo lagi parkir *biasanya sekitaran Dago lah, lebih spesifik di parkiran ITB* dan parkirnya bener, dalam artian lurus, nggak melewati garis dan cantik, kemungkinannya cuma dua. Kebetulan hari itu saya lagi beruntung karena parkiran sebelumnya kosong jadi bisa bolak balik maju mundur sampe bisa parkir lurus, atau yang markirin si March putih cantik bernama Suzy Miss-A itu adalah pacar saya yang jago banget bawa mobilnya sampe bikin SIM aja lulus tanpa lewat jalur nembak-nembakan itulah. Hahahaha…

I Love You, Epoooo…! *teu nyambung*

 

-sambil nungguin wangsit buat nulis Tesis bab sekian-

Advertisements

Punya Saudara Kembar

kita

 

-saking udah ketinggalan nulis 3 hari-

Tadi suster datang bawa obat untuk adik saya yang kepergok lagi buka youtube-an bukannya tidur. Hahahaha. Terus suster mengucapkan hal yang total udah empat kali saya denger selama nungguin si adik di Rumah Sakit.

Suster berkata, “Kembarannya ya?”

*saya senang riang hatiku gembira, si adik bermuram durja*

Kalau mama lagi di sini, pasti dia bakal ngejelasin kalau saya adalah si kakak yang terpaut enam tahun usia dari si adik, yang bakal membuat itu mulut pada membuka tercengang.

Pfffttt, ada senengnya ada enggaknya sebenernya kalau punya muka bayi begini. Seneng karena dianggap awet muda. Susah karena suka diremehin *macem remeh-remeh roti gitulah yang suka kita sapu pake tangan biar jatuh ke lantai dan tertiup angin* apalagi kalau udah berurusan sama proyekan. Nggak apa-apa. Ini buat bahan saya belajar hidup, dan semoga buat orang lain juga.

Tuhan kan tidak menciptakan sesuatu tanpa guna tho?

*kenapa jadi serius? karena sedari tadi masih kelaparan belom ada yang bawain makanan. MANJA! kode kali, siapa tau ada cowok ganteng kebetulan liat tulisan ini dan mau berbaik hati bawain sarapan ke RS Borromeus Bandung. NGAREP!

-mama dataaaaangggg, bawa sarapaannn!!! HORE!

Ada yang Cemburu

Lapaaarrrrrr *guling-guling*

 

Ah beberapa tulisan tertunda untuk ditulis karena harus nemenin adik di Rumah Sakit. Tapi nggak apa-apa, skill nyetir saya jadi terasah gara-gara harus nganterin adik yang pucat pasi lemah tak berdaya sampe nggak bisa gerak dari Dago ke klinik di Moh.Toha dan balik lagi ke Dago ke RS Borromeus, pada hari Jumat yang notabene orang Jakarta menyerbu Bandung terus jalanan jadi ruwet. Habis itu paha saya pegel kebanyakan ngopling. *keukeuh sih pake manual! mamam tuh kopling*

 

Jadi suatu hari di sebuah pagi *apa siang atau sore ya, lupa*, seorang teman tiba-tiba kirim whatsapp. *yang kira-kira isinya begini*

Teman (T) : halooo cantiiikkkk

Saya (S) : *tersapu-sapu* holaaaa kaakkkk

T : dp whastapp yang kemarin bikin iri deehhh

S : *mengingat2, dan ingat dp whatsapp bareng pacar pas wisuda* Yang wisuda itu?

T : iyaaaaa, bikin cemburuuu

S : cemburu sama Epooooo?? kakak suka sama Epooooo??

T : hahaahaha..

dan teman saya itu laki-laki yaa dan sudah menikah… Saya nggak tau lagi harus bilang apa.

Kenapa endingnya percakapan itu menggantuuunggggg????!!

*saya sebaiknya tidak tahu* hahahahaha

 

 

-dilempar keju slice sama adik saya yang kasihan melihat kakaknya kelaparan-

Abu-abu

Nonton Mata Najwa, sebenernya nungguin stand up comedy, sambil ngecharge gadget.

Pffftt, ini persoalan TKI lagi dibahas, tentang mereka diperas di bandara. Disanggah melulu sama departemen itu. Emang yang namanya sanggahan itu suka bikin emosi, tapi saya sedang dalam proses belajar menghadapi masalah dengan kepala dingin. *nggak berlaku buat pacar sih hahahaha*

Malam ini masih kelepasan ngomentarin si bapak yang jadi narasumber di televisi itu. “Kenapa sih orang-orang dengan jabatan sudah di atas itu merasa nggak perlu melakukan ‘blusukan’ di lapangan tempat dia harusnya bertanggung jawab?” Tapi saya pikir-pikir lagi, saya tidak begitu mengerti, sistem seperti apa yang berlaku di dalam sana. Bisa jadi ternyata memang mereka tidak bertanggung jawab atas apapun yang terjadi pada kasus yang lagi dibahas sekarang ini. Saya juga nggak berpihak pada Mbak Najwa karena cara dia memotong pembicaraan *andaikan saya jadi si bapak itu* sangatlah menyinggung. Tapi itu khasnya Mbak Najwa dan saya salut karena dia walaupun cara bicaranya membuat panas suasana *dalam artian bersemangat* dia punya pengetahuan yang saya belum bisa saingi juga. Salut Mbak! *thumbs up*

Aahh, omong-omong hal yang kayak gini, tadi sesorean sama pacar dan sama partner labnya yang bernama Probo, sempat ada obrolan tentang politik di tempat yang dekat dengan kehidupan kita. Saya ingat apa yang dibilang papa, “Politik itu hanya alat. Dia tidak bersifat baik atau buruk. Yang menentukan dampaknya adalah yang menggunakan politik itu.”

Mau melawan pengkhianat *istilah yang saya pakai untuk penyebab masalah di semua sistem*, pakai cara yang mereka gunakan. Kalau mereka pakai politik A, kita pakai juga politik A, in a good way of course.

Ck, saya sebenarnya tertarik dengan obrolan mengenai politik semacam ini. Pernah juga terlintas untuk masuk ke sistem yang katanya kacau balau ini. Tapi saat kita mau memperbaiki sistem itu, adakah cara lain selain mempelajari sistem macam apa yang sedang berjalan ini? Sama kayak politik tadi.

Huft. Terlalu berat nih obrolan malam ini, nggak cocok sama saya yang lagi keringet dingin, deg-degan, gemeteran. Semua kesalahan saya timpakan pada nafsu ingin minum kopi tadi sore. Dem.

Ohya, satu lagi, kalau tulisan ini ada yang menyinggung, maafkan saya ya… *tidak diakhiri pembelaan apapun kali ini*

-Stand Up Comedy sudah mulai, bahasan mengenai wanita di mata pria, bahahahaha-

Sigh.

pake komputer labnya geologi yang super canggih *envyyyy*, ditemani print out berbagai referensi buat tesis, sama pacar di seberang sana lagi ngoprek kamera.

 

Sigh. NGAJUIN FORMAT KUESIONER. Harus ketemu sama dosen pembimbing buat diskusi. SMS ke dosbing satu, kok nggak nyampe yaa? Saya curiga. Terus ngewhatsapp Adel yang dosen asisten di jurusan tempat dosbing satu bermarkas. Jawabannya : Dia lagi ke Amerika, Raasss…

Sigh. NGEPRINT REFERENSI. Di print previewnya udah bener, pas diprint beda layout. Terpaksa nggak jadi berhemat. Yang diprint ada kali seratus halaman.

Sigh. PACAR NGINSTALL PROGRAM BUAT KAMERA. Rencananya mau dipakai buat observasi kelas. Udah download programnya, malah nggak bisa dipakai.

Tapi kita kan harus positive (thinking).

 

Si mas-mas tukang print tadi juga cukup menghibur. Begini ceritanya.

Saya : Mas, ini diprint dua halaman jadi satu yaa…

Mas-mas : Oke. (Jeda semenit) Yaah mbak, ini jadinya kecil-kecil *sambil nunjukkin kertas*

Saya : Coba lagi ya mas.

Mas-mas : Siap. (jeda semenit) Mbak ngeprintnya A4 apa B5?

Saya : A4 kok mas, kenapa gitu?

Mas-mas : ini *sambil nunjukkin kertas printan* keluarnya B5. Dicoba lagi aja?

Saya : Nggak usah deh mas, masih bisa kebaca kan?

Mas-mas : Kalau mbaknya bisa Bahasa Inggris sih pasti kebaca *sambil mesem-mesem*

Saya : *kampreettt, dalam hati*

 

Caki *catatan kaki* : Lumayan di lab ini bisa ngeceng bule ganteng *wakakaka*. 

 

-sambil ngerjain tesis yang hampir membuatku gila-

Bukan pertanyaan, udah pernyataan malah!

Ngelamun di sela ngerjain tesis itu tak terhindarkan banget loh, apalagi datang setoples keripik kentang yang sebulan lalu masih bertelor di kosan adik saya, ditemani whatsapp pacar yang lagi menuju laboratorium tempat dia kerja, plus gambar denah buat kuesioner tesis. Blank dan tau-tau pengen nulis.

 

Kejadian ini sedianya terjadi kemarin, di Posters Hotel, Bandung. Di resepsi nikahan anak temen bapak saya, di antara kerumunan bapak-bapak yang adalah temen papa saya, serta ibu-ibunya yang adalah istri mereka dan teman mama saya. Untung kemarin ada partner saya yang cantik yang kebetulan ibunya sekantor sama bapak saya, Inggit Nariswari. *sekalian promosi gapapa kali ya?* Kita sibuk ngunyah eskrim sama chicken cordon blue. *Cateringnya Utami, enak buangeeett* dan ibu-ibu, biasalaahh sibuk bersenda gurau. Setelah sejam lamanya saya, papa, mama di sana, kami putuskan untuk pulang sebelum hujan.

Di rumah, mama bercerita, “Tadi ibu B cerita. Bulan-bulan sebelum anaknya yang sulung itu nikah *nikahnya bulan kemarin*, dia bilang sama anaknya yang ketiga *yang notabene pernah jadi murid saya*. Katanya, dia khawatir liat anak sulungnya belom punya pacar, jadi minta ke murid kamu itu buat dijodohin sama kamu!”

*demi mendengar itu, saya ngakak, hampir guling-guling*

“Kalau tante H belum meninggal, dia juga pengen ngejodohin kamu sama anaknya yang sulung itu”

*ngakak lagi sampe sakit rahang*

Percayalah dua orang yang mau dijodohin sama saya itu prospek materi masa depannya bisa dibilang sangat bagus. Tahu kan perusahaan macam apa yang mempekerjakan mereka, yang biasa menaruh pekerjanya di Kalimantan, Sumatera atau Papua itu.

Tapi apa daya, si anak ketiga yang diminta ibunya menjodohkan kakaknya sama saya itu, tahu kalau saya punya pacar *yang lagi-lagi prospek materi… ah sudahlah, nanti saya dikira cuma mengejar materi, hahahaha*. Dan dia bilang sama ibunya, “Mbak Laras tuh udah punya pacar”. Saya membayangkan reaksi Ibu B yang terguncang dunia persilatannya. Hahahaha.

Dem! Mendengar gosip tentang diri sendiri kadang bikin jumawa yah, ternyata saya diinginkan jadi mantu ibu-ibu di kantor! ah sudah sudah, jangan diteruskan.

 

Nah, saya berterima kasih sama murid saya yang sudah membuat batal perjodohan yang hampir terjadi itu. Terus papa tanya, “Kalau waktu itu kamu beneran dilamar, kamu mau jawab apa?” *dari ngakak tiba-tiba jadi bengong*. Iya ya, mau jawab apa ya? Gak tau juga deh.

 

Yahh, di resepsi kemarin juga, terlepas dari pertanyaan “Kapan” yang bagi sebagian orang menakutkan, tapi bagi saya biasa saja, saya lebih banyak menerima pernyataan.

“Sehabis ini giliran Pak Ari yaaa (yang mantu)!”, kata banyak sekali orang di sana.

Papa : Amiiinnn

Mama : Amiiinnn

Saya : Amiiinn, doakan saja ya tante / oom! *ya masak gak diaminin, itu kan doa untuk ibadah, tho?

 

-ditemani serial Tom and Jerry, bau sisa hujan, sambil nunggu air mendidih untuk bikin cokelat panas-

 

Katanya Suka Gratisan, Ditawarin Kok Ragu?

Pagi-pagi habis nyapu, sebelum siap-siap ke undangan anak temen papa, sambil lalu ngeliat itu sodara tetangga ngelamun di teras rumah seperti pagi-pagi sebelum ini, terpikirkan satu pertanyaan yang spontan tadi mampir mengetuk-ngetuk batok kepala.

“Masih bersediakah orang lain jadi dosen asisten kalau saya bilang dosen asisten di institusi ini tidak dibayar?”

Sudah cuma asisten akademik yang menjadikan kartu id warna putih, tidak dibayar pula. Tapi tulisan saya ini bukan mau mengeluh tentang itu. Memori ini kembali pada kali pertama *yang sebenarnya adalah kali kedua* saya menyerahkan surat lamaran untuk jadi dosen asisten di sana. Sempat pesimis karena kali pertama kesana saya cuma dikasih satu  kalimat jawab yang bilang intinya tidak ada lowongan. Baiklah.

Tapi si teman kecil saya *di sela nulis ini terdengar suara papa lagi ketawa ketiwi sendiri baca buku* tetiba mengajak melamar ke sana yang bagi saya adalah kedua kalinya. Ternyata dia sudah masukin portofolio atau semacamnya jauh sebelum ngajak saya, tapi nggak apa-apa, saya bilang “Yowis, nggak ada salahnya coba lagi”. Sambil sebelumnya mengajak satu teman dekat saya lagi untuk ikut tapi dia tidak mahu.

Berkali-kali hari itu saya dicekokin kata-kata, “Anda tahu jadi asisten disini tidak dibayar?”. Saya tahu, tahu banget. Herannya saya tetep mau. Tapi ditelisik kehidupan saya sebelumnya boleh jadi bisa menjawab keheranan itu. Pekerjaan ini tidak seperti bekerja untuk mendapatkan gaji yang kemudian setelah dipakai makan habis terbuang. Bukan. Ini semacam menjadi sukarelawan. Ini pendidikan. Ini pekerjaan sosial. Dan mama papa selalu bilang, pekerjaan sosial memang tidak ada bayaran uangnya.

Yang akan saya bilang setelah ini bahwa saya punya prinsip, “Kalau mau cari uang bukan ini tempatnya”. Haruskah saya bilang karenanya saya mencari proyekan untuk uang saku? Tapi bertahan disini saya ingin menjadi bagian dari proses kehidupan adik-adik yang saya yakin masa depannya gemilang.

Jadi sampai kapan mau tetap disini, Ras? Sampai proses belajar untuk saya dihentikan oleh pemegang kematian, Tuhan.

 

-ditemani pengering rambut-

Halo ini saya *lagi*

laras

Well, tampaknya ini post ‘Halo’ saya yang ke sekian kalinya.

Jadi harusnya saya bilang, “Hello again!”

Di header halaman ini ditulis Create your first post.

Tapi apa dong yang harus saya tulis?

Motivasi nulis?

Hmmm, sejujurnya saya terinspirasi sama Tere Liye *penulis favorit saya saat ini*

Dan omong-omong tentang terinspirasi, saya pernah bilang sama beberapa orang bahwa saya tidak mudah terinspirasi, kecuali oleh diri saya sendiri. Sounds weird huh? Hahahaha.

Well, saya seorang pembosan. dan semoga setelah terinspirasi sama Tere Liye, blog ini menjadi satu latihan mmm apa ya sebutannya, latihan berkomitmen mungkin. Sebelum berkomitmen dengan hal lain yang lebih besar dari ini *dan ini biasanya diartikan gosip baru sama temen-temen saya* *siap-siap dikirimin pricelist catering dkk*

Oke sedikit cerita kecil dari saya,

Kemarin, di kelas bapak dosen, di mata kuliah di mana saya jadi dosen asisten, kira-kira begini percakapannya.

Bapak Dosen (BD) : Laras, mana sini daftar absennya.

Asdos Unyu (AU) : ini pak *sambil ngasih map biru, terus ngelanjutin nyiapin infocus*

BD : Hari ini biar saya yang ngabsen, kamu yang ngasih materi yaa

*iya kira-kira begitu kalimatnya bapak dosen, tapi saya blank sambil megangin kabel infocus*

AU : Saya Pak yang ngajar? *detak jantung 80km/jam*

BD : Iya, ini materinya *narok leptop*

AU : …. *detak jantung 150km/jam, keringet dingin*

BD : *mulai ngabsen*

AU : *detak jantung 0km/jam, nyengirin anak-anak satu kelas*

Apakah saya berhasil ngasih materi dengan baik? *tanyakan sama anak-anak di kelas itu*

Terlepas dari baik atau tidak, saya sudah memutuskan ini saatnya saya minta dikritik setelah sekian lama jadi orang yang suka pembenaran. But overall, saya senang dikasih kesempatan sama bapak dosen buat ngasih materiiiiii!!! *padahal ini bukan pertama kali ngasih materi kuliahhh, tapi kali ini yang bikin materi bukan sayaaa, jadi saya blank… AAAARRRGGGHHH!!

– di sela nyusun kuesioner buat penelitian tesis –

*doakan saya lulus semester ini yaaa 🙂